Sunday, July 5, 2009

Tuah Badan - Sokongan Yang Tersayang - Doa Emak Ayah & Keluarga


salam..
Sabtu lepas 4 Julai
adalah hari yang paling bersejarah
hari yang penuh makna dan hari yang membawa tuah pada aku
bermula pagi tu yang agak muram
sebab cuma setengah jam tidor
bangkit mempertaruhkan tuah kat shah alam dengan masuk sajak dan syair
memang tuah nak masuk syair ke peringkat akhir dan akhirnya aku ke tempat ke 4
gembira betul sebab apez dapat number 3 dan dapat RM 300.
aku gembira juga dapat RM 100.
boleh belanja madan yang bertindak jadi juru latih dan juru gambar.
memang ada skill dan bakat madan jadi juru gambar
walaupun dapat ke akhir syair
tapi kalah plak sajak
memang sedih
mungkin nak dapat rezeki lebih besar



aku pun sampai umah kat PJ.. terus terbongkang tidor..
nasib lola kejutkan aku sejam lepas tu..
terus aku g terus sensorang
pastu madan mengikut aku dan lola jugak datang
memang tak sia sia diorang datang
aku betul betul rasa terharu.. apez ngan lola sanggup datang
madan pun nak rush ke KLIA plak.
memang semua tak cukup tido..

masa datang dan sampai.. aku g belakang pentas.. dan tertengok plak hadiah dan piala..
ye la.. kalau kalau tak berjaya dinobatkan jadi juara.. at least aku dah pegang piala tu..
aku pun konon konon visualise la.. macam menang..
bile bosan dok belakang pentas.. aku tunggu madan kat luar
memang cepat betul madan sampai..
pastu aku duduk ngan madan kat barisan sit VIP.. sempat lah aku senyum kat VIP tu..
bile aku diminta g belakang pentas.. aku dok kat luar
tunggu mak plak..
mak datang ngan kak teh
kira on time jugak
sebab penonton ramai sangat
mak dok kat hujung kanan bawah sekali..
dari jauh aku tengok mak dibalik langsir merah pentas
kat belakang pentas.. semua peseta macam dah kenal mengenali
bile ditanya..
mereka nie setiap tahun masuk final..
memang akrab..
aku jugak rasa kerdil..

turn aku plak yang last sekali ke 17
... so.. menunggu la aku
walaupun aku bawak baju songket yang biasa aku pakai dan bile aku pakai baju tu
pasti kekalahan akan tercipta
tapi madan cakap..
baju tak der kaitan dengan tuah.. badan jugak yang tuah..

bile baju tu dah bersidai kat almari pakaian kat belakang pentas.. aku jadi sayu sangat
ye la.. mana tak nyer
baju yang aku buat dengan iklas untuk chak dan kakcik..
dipakai plak pada hari jadi kak cik.. takkan aku tak nak pakai
sebab aku rasa selesa dengan baju pink nie jer
bile aku dapat sms dari madan
aku terus pakai
dan terasa auranya
aku praktise dengan bersemangat..
sebab orang pun dah tak ada kat belakang stage
bile nama aku dipanggil untuk aku
aku terus ke arah tengah dewan dan tunduk.. terus ke arah mic..
aku memandang khalayak..
dan aku dapat semangat untuk memulakan sajak
"deklarasi kemerdekaan"
Onn Abdullah

aku mulakan.. dengan "ini BUKAN medan..."
terus aku baca dengan keadaan yang sedikit down..
sebab kau terpandang hakim pagi dan petang tadi diselangor mengadili aku lagi
ye la.. takut dia akan bagi markah sikit lagi
tapi aku yakin dengan rezeki dan jodoh kemenangan yang diberikan..
memang dramatik..

bile abis je aku baca..
persembahan bebudak menari amak alih
aku duduk sebelah budak india yang masuk pertandingan syair
suara dia memang best juga
sebab aku rasa bosan
aku dok borak ngan budak pompuan nie yang satu satunya peserta yang cacat penglihatan

bile abis persembahan.. komen juri.. plak
aku memang menanti komen juri
mana tahu boleh masuk lagi dan improve..
paling best bile aku dengar komen terakhir " siapa jerit.. tak akan menang"
memang aku terasa macam ada peluang.

bile aku menunggu untuk mana aku dipanggil naik atas.. untuk menerima sijil penyertaan
aku lah yang paling last
pastu.. keputusan diumumkan dengan syair dahulu
hati aku dah berdetap berdentum,,..
aku pun teringat nak call kekasih dan buah hati aku yang tak dapat menyaksikan keputusan
bile masa umumkan tempat ketiga.. aku rasa dan mohon agar nama aku dipilih..
aku kecewa sangat sebab nama riduan plak dipanggil
baru lah aku tahu yang brother yang duduk dan koyakkan kertas sajak aku kat belakang pentas nie nama dia riduan..
ye lah.. dia kata jangan hafal lagi..
bagi aku.. suka hati aku la.. nak hafal.. heheheheh

bile diumumkan tempat ke 2
nama pompuan plak..
yang bestnyer.. pompuan yang berdiri sebelah aku
memang lagi sedih sebab aku sorang je yang tinggal.. yang lain jauh.. kebelakang
aku tak nak berganjak untuk menghampiri dan rapat dengan mereka.
aku nak terus teguh kat tempat aku berpijak..
aku sebelumnya terus call buah hatiku
dan biarkan dia dengar keputusan
tak plak aku rasa malu kalau aku tak dapat..
bile diumumkan..
aku macam gelisah..
dan bile dia sebut.. NOOOOOOOORRRRRRRR..
aku dah semakin yakin.. yang juara adalah milik aku..
bile disebut.. NOORHISYAM BIN RAZALI..
terdengar suara mak dan kak cik menjerit kehalusan suaranya seperti doremon..
berdiri mak melambai lambai..
aku macam mendapat durian runtuh
terus aku mendakap tangan bersyukur
airmata aku tahan.. sebab malu lah .. lelaki gemok perkasa nangis..
terus aku menjulang piala JOHAN..
cukup dramatik aku rasa
bile abis je semua VIP turun..
aku terus pelok mak..
dah lama tak pelok mak..
badan mak lembut dan macam pelok nenek..
last aku pelok mak.. masa hari raya... tahun lepas
mak yang dakap aku
ini aku yang terua pelok mak..
terasa syahdu.. mak senyum tapi airmatanya tumpah berderai
suaranya bergetar bagaikan tak percaya
anak dialah yang dihadapan yang diumumkan namanya..
mak bagi aku sekuntum bunga merah yang digranot didepannyer..
itu adalah hadiah yang cukup bermakna.. simbolik kepada kegembiraan yang sama dikongsi..
lepas tu.. lola ngan apez datang... berbaju hijau
cukup seronok aku.. lola ngan apez datang dan naik stage sesama..
memang kita pejuang seni..

aku tak terkira nak bergambar kat atas stage ngan family aku..
aku terus angkat fone yang 14 minit aku suruh dia dengar
dan aku kongsi rasa tu terus dengan dia dihujung talian..

sayang.. terima kasih sayang sebab sudi menjadi mata dan telinga aku
banyak betul yang aku belajar..

uhhhh.. lepas aku menang tu... aku ngan lola ngan apez terus ke kampung baru g restoran kapal..
madan datang tapi sesat plak..
so.. kami be 4 dengan 3 kerete datang..
aku minum 2 gelas besar air dan madan punya air pun aku sapu jugak
sedapp sangat

tak sabar jugak mak makan nasik arab dengan ayam masak kuzi..
heheheheh
celebrate apez menang syair..

putrajaya menanti aku ngan syair burung pungguk..

lola.. ngan apez.. tq bebanyak.. memang korang sangat supportive!!!

kak cik ngan chak.. thanks sebab sudi datang dan amek gambar

eton : kenangan kita seharian sangat bermakna..

6 comments:

D'Rimba said...

Deklamasi perlukan penghayatan yang amat mendalam dan bukan sekadar longlai untuk mendapatkan ketulusan menyampaikan maksud sajak beri kesedaran kepada diri juga khalayak....Cukup bernasib baik sahabat te rus menjadi juara walaupun baru sekali ke akhir. Orang yang lama dan banyak pengalaman akan lebih kental semangat.

Azree Ariffin said...

Assalamualaikum,

tentu sahaja boleh berkenalan. Saya selalu juga nampak abang hisyam di sana sini, pertama kalinya di UIAM semasa MAKUM 2007. Rasanya saya pernah tegur abang semasa SDPMKL2008.

Oh ya, tahniah atas kejayaan merangkul juara deklamasi KL!

Impian Serikandi said...

Assalamualaikum.. Tahniah diatas kemenangan tuan. Saya pun tertarik dgn Syair sekian lama.

Pagi tadi saya berkesempatan menyertai bengkel Sayembara peringkat Putrajaya. Ini adalah pertama kali saya beraksi sebagai peserta.

Kalo tak keberatan, mohon bagi tips yg boleh digunakan pabila di atas pentas. Utk pengetahuan saudara, peringkat Putrajaya akan diadakan pada 19hb Julai ni. Barangkali, tips tersebut boleh membantu pada saya .. org baru.

Jazakalahu khairan.

akumurba said...

Tahniah, Saudara.

Benar, Sayembara tidak memerlukan suara untuk menjerit. tetapi, ketegasan, artikulasi dan sebutan diambil kira. Selain penghayatan dan gaja yang menghujakan.

Syamputra Razali said...

akumurba..
terima kasih diatas pendapat tuan, memang saya belajar banyak dari otai - otai lama deklamasi.
tahun lepas adalah percubaan saya yang pertama.. dan ini adalah kali pertama layak ke akhir... memang nasib menyebelahi saya apabila dapat juara KL.. bagai tak pervaya.. gaya dan deklamasi yang agak lemah pada malam itu boleh menjadikan saya juara
bagaikan tidak percaya juga.. mungkin ada hikmahnya..

walau apa pun.. saya akan terus belajar dari yang pandai.. membantu pada yang memerlukan..

saya juga rasa malu sangat bila mana diumumkan sebagai pemenang dan ramai juga yang seakan tidak puas hati atas pilihan hakim..

kemungkinan di peringkat kebangsaan , saya akan lebih belajar dari saudara dan wakil negeri yang lain dan diharap sudara dapat membantu saya.. wakil KL tahun ini kebangsaan adalah semata - mata orang baru yang baru berpimpin ajar dari pelunjuk orang lama..

salam puisi..

Kazuma_dono said...

assalamualaikum... saya terlupa untuk mengucapkan tahniah kpd saudara... maafkan saya buat sekali lagi sebab telah mengkritik saudara dgn penuh emosi... saya berharap saya akan dapat bersaing dgn saudara di SDPMKL pd tahun hadapan... saya nk bersaing secara sihat... okie... semoga berjaya di peringkat kebangsaam nanti... bawa kemenangan untuk KL tercinta... salam puisi...